Museum Of Modern Art New York

Museum Of Modern Art New York

Museum Of Modern Art New YorkMuseum of Modern Art ( MoMA ) adalah sebuah museum seni di Midtown Manhattan, New York City, di 53rd Street antara Fifth dan Sixth Avenue. Museum ini memainkan peran penting dalam pengembangan dan koleksi seni modern dan sering disebut sebagai salah satu museum seni modern terbesar dan paling berpengaruh di dunia.

Museum Of Modern Art New York

Museum Of Modern Art New York

weaverhallmuseum – Koleksi MoMA memberikan ikhtisar seni modern dan kontemporer, termasuk karya arsitektur dan desain, gambar, lukisan, patung, fotografi, cetakan, ilustrasi, dan karya buku seni, film dan media elektronik. Perpustakaan MoMA mencakup sekitar 300.000 buku dan katalog pameran, lebih dari 1.000 judul majalah, dan lebih dari 40.000 file ephemera terkait dengan seniman individu dan kelompok. Arsip berisi materi sumber utama tentang sejarah seni modern dan kontemporer.

Kehadiran
Museum ini menarik 2.190.440 pengunjung pada tahun 2022, menempatkannya di urutan ke-4 dalam daftar museum yang paling banyak dikunjungi di Amerika Serikat dan museum seni AS yang paling banyak dikunjungi ketiga. Kehadiran ini 89% lebih tinggi dibandingkan tahun 2021, namun masih jauh di bawah kehadiran sebelum COVID-19 pada tahun 2019.

Riwayat

Tahun-tahun awal (1929-1939)
Ide Museum Seni Modern dikembangkan pada tahun 1929 terutama oleh Abby Aldrich Rockefeller, Istri John D. Rockefeller Jr., dan dua temannya, Lillie P. Bliss dan Mary Quinn Sullivan. Mereka dikenal secara bergantian sebagai “wanita” atau “wanita Adamantine”. Mereka menyewa ruang sederhana untuk museum baru di Gedung Heckscher di 730 Fifth Avenue di Manhattan, dan dibuka untuk umum pada tanggal 7 November 1929, sembilan hari setelah Wall Street Crash.

Abby Rockefeller mengundang A. Conger Goodyear, mantan ketua dewan Galeri Seni Albright di Buffalo, New York , presiden museum baru. Abby menjadi bendahara. Pada saat itu, museum ini merupakan museum Amerika terkemuka yang dikhususkan untuk seni modern dan yang pertama di Manhattan yang memamerkan modernisme Eropa. Salah satu rekrutan pertama Rockefeller menjadi staf museum adalah fotografer terkenal Jepang-Amerika Soichi Sunami (yang saat itu terkenal karena potret pionir tari modern Martha). Graham), yang bertugas di museum sebagai fotografer dokumenter resmi museum dari tahun 1930 hingga 1968.

Goodyear mempekerjakan Paul J. Sachs dan Frank Crowninshield sebagai direktur pendiri. Sachs, direktur asosiasi dan kurator cetakan dan gambar di Museum Fogg Universitas Harvard, pada saat itu digambarkan sebagai “kolektor kurator”. Goodyear memintanya untuk merekomendasikan seseorang sutradara, dan lalu Sachs menyarankan Alfred H. Barr Jr., seorang anak didik muda yang menjanjikan. Di bawah kepemimpinan Barr, kepemilikan museum berkembang pesat, dari sumbangan awal berupa delapan cetakan dan satu gambar. Pameran pinjaman pertama yang sukses berlangsung pada bulan November 1929 dan menampilkan lukisan karya Van Gogh, Gauguin, Cézanne dan Seurat.

Bertempat untuk pertama kalinya di enam galeri dan ruang kantor di lantai 12 Gedung Heckscher di Manhattan, pindah ke sudut Fifth Avenue dan 57th Street museum akan pindah ke tiga lokasi sementara tambahan dalam 10 tahun ke depan. Suami Abby Rockefeller, John D. Rockefeller Jr., sangat menentang museum (serta seni modern itu sendiri) dan menolak menyediakan dana untuk usaha tersebut, yang harus dikumpulkan dari sumber lain dan memerlukan seringnya perjalanan pribadi. Posisi. Namun, dia akhirnya menyumbangkan tanah untuk lokasi museum saat ini, serta sumbangan lainnya dari waktu ke waktu, menjadi salah satu dermawan terbesarnya.

Baca Juga : Mengenal Tentang Detektif Ternama Sherlock Holmes

Selama ini, museum banyak memprakarsai pameran lain oleh seniman ternama, seperti pameran tunggal Vincent van Gogh tentang 4 November 1935. Menampilkan 66 lukisan cat minyak dan 50 gambar dari Belanda yang belum pernah ada sebelumnya, serta kutipan menyentuh dari surat-surat sang seniman, pameran ini sukses besar berkat pementasan pameran oleh Barr dan menjadi cikal bakal karya van Gogh. masih hadir dalam imajinasi kontemporer saat ini.

Dari tahun 1930an hingga 1950an
Museum ini juga memperoleh ketenaran internasional berkat retrospektif Picasso yang sangat sukses dan kini terkenal pada tahun 1939–40, yang diadakan bekerja sama dengan Institut Seni Chicago pada tahun 1939-1940. rangkaian karya yang disajikan, mewakili penafsiran ulang Picasso yang signifikan bagi para sarjana dan sejarawan seni masa depan. Hal ini sepenuhnya dipahami oleh Barr, seorang penggila Picasso, dan pameran tersebut memuji Picasso sebagai seniman terhebat pada masanya dan menetapkan pola untuk semua karya selanjutnya. retrospektif museum. Anak laki-laki yang menuntun kuda sempat ditantang untuk kepemilikannya oleh Museum Solomon R. Guggenheim. Pada tahun 1941 MoMA menjadi tuan rumah pameran inovatif “Seni India Amerika Serikat,” yang dikuratori oleh Frederic Huntington Douglas dan Rene d’Harnoncourt, yang mengubah cara pandang seni penduduk asli Amerika oleh publik dan dipamerkan di museum seni.

Putra Abby Rockefeller, Nelson, terpilih sebagai presiden oleh dewan tersebut pada tahun 1939 pada usia 30 tahun; Dia adalah pemimpin yang flamboyan dan menjadi penggagas dan penyandang dana utama hubungan masyarakat MoMA, akuisisi, dan ekspansi selanjutnya ke lokasi barunya di 53rd Street. Saudaranya David Rockefeller juga bergabung dengan dewan museum pada tahun 1948 dan menjadi presiden ketika Nelson terpilih sebagai gubernur New York pada tahun 1958. Setelah Rockefeller Guest House di 242 East 52nd Street selesai dibangun pada tahun 1950, beberapa acara MoMA diadakan di House yang sampai saat itu bukannya tahun 1964.

MoMA berlangsung hingga tahun 1937 Pindah dari ruang bawah tanah ke kantor dan galeri di Gedung Time-Life di Rockefeller Center. Rumah permanen dan terkininya, sekarang direnovasi, dirancang dengan Gaya Internasional oleh arsitek modernis Philip L. Goodwin dan Edward Durell Stone, dibuka untuk umum pada 10 Mei 1939, di hadapan perusahaan terkemuka yang terdiri dari 6.000 orang dan dengan a pidato dedikasi disiarkan melalui radio Gedung Putih Presiden Franklin D. Roosevelt. Pada tahun 1958, para pekerja menutupi lantai dua gedung MoMA dengan fasad kaca yang menghadap ke taman patung.

Museum New York

Dari tahun 60an hingga 80an
Pada tahun 1969, MoMA menjadi pusat kontroversi atas keputusannya untuk menarik dana untuk poster ikonik anti-perang And Babies. Pada tahun 1969, Art Workers Coalition, sekelompok seniman New York yang menentang Perang Vietnam, bekerja sama dengan anggota Museum of Modern Art Arthur Drexler dan Elizabeth Shaw, membuat poster protes ikonik berjudulAnd Babies . Poster tersebut menggunakan gambar karya jurnalis foto Ronald L. Haeberle dan mengacu pada pembantaian My Lai. MoMA telah berjanji untuk membiayai dan mendistribusikan poster tersebut, tetapi setelah melihat poster berukuran 2 kali 3 kaki (0,61 mx 0,91 m), MoMA menarik dana untuk proyek tersebut pada menit-menit terakhir. Dewan pengawas MoMA termasuk Nelson Rockefeller dan William S. Paley (Bos CBS), yang dikabarkan “pergi ke langit-langit” saat melihat salinan posternya. Poster tersebut tidak lama kemudian dimasukkan dalam pameran Informasi MoMA dari tanggal 2 Juli hingga 20 September 1970, yang diselenggarakan oleh Kynaston McShine adalah dikurasi.

Pada tahun 1971, setelah protes di luar museum yang bertujuan untuk mendorong masuknya orang Afrika-Amerika, Richard Hunt menjadi pematung Afrika-Amerika pertama yang berskala besar retrospektif pribadi di museum.

Pada tanggal 14 Juni 1984, Women Artists Visibility Event (W.A.V.E.), sebuah pertemuan yang terdiri dari 400 seniman wanita, berlangsung di depan Museum yang baru direnovasi Seni Modern untuk memprotes kurangnya keterwakilan perempuan dalam pameran pembukaan, “Survei Internasional Lukisan dan Patung Terkini.” Pameran ini melibatkan 165 seniman; hanya 14 di antaranya adalah perempuan.

Renovasi tahun 90an dan 2000an
Pada akhir abad ke-20, MoMA memiliki 100.000 objek dalam koleksinya, meningkat dari 40.000 objek pada tahun 1970. Setelah Dorset diresmikan Hotel yang berdekatan dengan museum ini dijual pada tahun 1996 dan MoMA segera membelinya. Tahun berikutnya, museum mulai merencanakan renovasi dan perluasan besar-besaran, : 205  memilih arsitek Jepang Yoshio Taniguchi pada bulan Desember 1997. Proyek ini mengadakan pameran dan ruang program di MoMA hampir dua kali lipat menjadi 630.000 kaki persegi (59.000 m 2 ) ruangan. : 205  Rencana awal Taniguchi memerlukan dua bangunan, satu di barat dan satu lebih jauh di sebelah timur Taman Patung Abby Aldrich Rockefeller, yang akan diperluas dari konfigurasi aslinya. : 205–206  Gedung Peggy dan David Rockefeller di bagian barat situs menampung galeri pameran utama, sedangkan Gedung Pendidikan dan Penelitian Lewis B. dan Dorothy Cullman menyediakan ruang untuk ruang kelas, auditorium, laboratorium pelatihan guru, serta perpustakaan dan arsip museum yang diperluas.

MoMA memulai tahun 2000 dengan mengaktifkan perjanjian tahun 1999 yang menegaskan afiliasinya dengan P.S. diformalkan. 1 Contemporary Art Center, sebuah organisasi seni kontemporer independen yang didirikan pada tahun 1971 di dekat Long Island City, Queens, New York. Sebuah perjanjian menyerukan proses merger 10 tahun yang memungkinkan koordinasi dan konsolidasi program dan personel secara bertahap. Lokasi Queens, bekas sekolah umum yang diubah, akan tetap terbuka untuk umum tanpa batas waktu sebagai ruang pameran dan pertunjukan eksperimental. Selain itu,PS1 akan tersedia sementara kompleks 53rd Street ditutup untuk renovasi besar-besaran.

Renovasi ini mendapat tanggapan beragam. John Updike menulis di The New Yorker bahwa struktur baru ini “memiliki keajaiban bangku setelah jam kerja, seperti sarang lebah yang dikeringkan dengan madu dan bermandikan cahaya lembut,” sementara Roberta Smith dari The New York Times mencatat bahwa MoMA adalah “bangunan yang terlalu canggih dengan tata letak yang buruk menyembunyikan koleksi seni modern terbesar di dunia.” Slate ‘s Witold Rybczynski menulis: “Sebagian besar tulisan tentang MoMA baru dipuji karena interiornya yang minimalis, yang, meski tidak sepenuhnya hilang, memiliki kualitas halus yang mewah. Namun bangunan perkotaan ini tidak hanya dapat dilihat dari dalam, dan jika dilihat dari trotoar, arsitektur Taniguchi hampir menghilang.”