Temukan Pameran Seni Yang Dibuat Dengan Kecerdasan Buatan

Temukan Pameran Seni Yang Dibuat Dengan Kecerdasan Buatan

Temukan Pameran Seni Yang Dibuat Dengan Kecerdasan Buatan –¬†Pameran ini Bertindak sebagai kurator: pameran yang dibuat dengan kecerdasan buatan dimulai dengan percakapan dengan program komputer ChatGPT. Transformator Pra-Terlatih Obrolan Generatif, lebih dikenal sebagai ChatGPT, adalah chatbot AI yang berkembang pesat yang dapat membaca dan menghasilkan teks sebagai respons terhadap pertanyaan, permintaan, atau percakapan. Dia dikenal mampu memecahkan persamaan kompleks, lulus ujian pengacara, dan bahkan menulis puisi dan lagu.

 

Temukan Pameran Seni Yang Dibuat Dengan Kecerdasan Buatan

Temukan Pameran Seni Yang Dibuat Dengan Kecerdasan Buatan

 

Memilih Karya Seni

waverhallmuseum – Seperti yang telah disebutkan, ChatGPT jelas tidak mungkin mengunjungi koleksi museum secara fisik untuk menentukan pilihan pameran. Kami tidak menyadari bahwa mereka juga tidak memiliki akses ke database seni kami yang tersedia untuk umum, eMuseum.

Pameran ini hanya akan disajikan melalui buku, artikel, dan situs web terpilih yang diterbitkan sebelum tahun 2021. Meskipun judul singkat dan penjelasan mengenai potensi pameran dianjurkan, pameran ini akan memilih bentuk seni umum atau terkenal yang bukan merupakan bagian dari pameran. Koleksi Nasher mencakup, misalnya, “Vas Maya Pra-Columbus yang menggambarkan upacara kerajaan” atau Tiga Musisi karya Pablo Picasso. Menelusuri kapal Maya di eMuseum saja sudah memberikan ratusan hasil.

 

 

Baca Juga : Memahami Kecerdasan Buatan dalam Seni

 

 

Halusinasi

Dalam kasus terakhir, Picasso menghasilkan dua lukisan dengan nama ini, yang sekarang menjadi koleksi Museum Seni Modern di New York. Museum Seni Philadelphia. Meskipun museum sering meminjam karya seni dari museum, institusi, dan kolektor lain, ChatGPT menggunakan koleksi Museum Nasher untuk proyek ini. Dalam kasus lain, ChatGPT “berhalusinasi”, sebagaimana diketahui, menyarankan karya seni yang tidak ada. Dalam hal ini, keinginan AI untuk menjawab mengatasi ketidaktahuannya sendiri, sehingga AI menghasilkan solusi yang sepenuhnya dibuat-buat.

 

Kolaborasi Pendidikan dan Siswa

Kami segera menyadari bahwa kami membutuhkan seseorang dengan pengetahuan yang lebih khusus tentang cara menjawab pertanyaan tersebut. semuanya berfungsi. . pada platform ini. Kami menghubungi Mark Olson, Associate Professor of Practice or Art, Art History and Visual Studies di Duke University, karena keakrabannya dengan humaniora digital dan antusiasmenya terhadap proyek eksperimental di persimpangan antara seni dan teknologi. . Dia dan murid-muridnya dengan cepat menemukan solusi dan membuat antarmuka ChatGPT khusus untuk kami.

Menggunakan alat yang disediakan oleh OpenAI dan beberapa kerangka data lainnya, Olson membuat lebih dari 14.000 item dalam koleksi kami (seperti artis, judul) secara publik data yang tersedia. , tanggal, media, kelompok budaya, kata kunci, dan deskripsi) adalah representasi statistik dari “asosiasi”. Versi ChatGPT kami yang dimodifikasi telah “dilatih” pada Koleksi Nasher dan dapat mengakses, memilih, dan membuat hubungan antara karya tertentu.

 

 

Baca juga : Perubahan Cara AI Dapat Meningkatkan Pendidikan 

 

 

Antara tema pameran, teks galeri, dan tata letak
Setelah kami menentukan bahwa ChatGPT dapat memilih karya tertentu dari Nasher -Koleksi, kami menanyakan subjek atau subjek mana yang paling menarik dalam pameran di Museum Seni Universitas. Ada banyak usulan, namun selalu kembali ke utopia, distopia, mimpi, dan alam bawah sadar, topik yang sangat penting dalam perdebatan saat ini tentang masa depan kecerdasan buatan, potensinya untuk mengembangkan emosi, dan bahaya yang ditimbulkannya. berpose untuk kemanusiaan. Dengan menggunakan istilah pencarian ini, kami meminta ChatGPT, yang kini dilengkapi untuk mengambil langsung dari database kami dan mengidentifikasi karya seni berdasarkan nomor registrasi.

Dia sering mengulang karya seni yang sama yang dia berikan kepada kita. Sebagai solusinya, kami meminta sinonim ChatGPT yang terkait dengan topik utama untuk mengekstrak karya tambahan dari program. Kami dengan sopan dan antusias memberikan dorongan, yang biasanya memotivasi program untuk bekerja lebih baik, dan meminta program untuk terus memilih karya seni mengenai topik ini hingga kami memiliki cukup karya untuk memenuhi galeri inkubasi seluas 600 kaki persegi. Kami juga memintanya untuk membuat judul pameran, teks pengantar, tag 50 kata, dan urutan pemasangannya di galeri untuk karya yang dipilih.

 

Diskusi

Mempertimbangkan waktu dan sumber daya, tim kami dapat hanya gunakan satu dari banyak cara untuk membantu kami dalam proses ini. Meskipun kurator sering kali mengerjakan pameran selama beberapa tahun, kami hanya memiliki waktu beberapa bulan untuk mengembangkan proyek ini karena idenya lahir dari kemajuan terkini dalam kecerdasan buatan. Kami berharap pameran ini menjadi forum diskusi mengenai teknologi ini beserta penerapan dan keterbatasannya di museum dan humaniora.